Monday, October 18, 2010

Pengurusan Kewangan Keluarga



Adakah mungkin staf yang bermasalah sekarang ini berpunca dari masalah peribadi dalam pengurusan kewangan keluarga? Dulu masa mula masuk kerja semuanya OK. Kenapa sekarang bermasalah ... tidak ada disiplin! Ikut suka hati nak datang kerja atau tidak! Ada kerja lain kat luar ka?

Sebelum masalah begini merebak mungkinkah kita dapat berbuat sesuatu seperti memastikan staf baru atau lama menghadiri kursus pengurusan kewangan keluarga? Ini yang terfikir oleh saya.

Hidup samada di kota atau di desa buat masa ini sama saja rasanya jika kita fikirkan tentang 'kewangan'. Harga barang dan perkhidmatan semakin mahal. Cabaran dengan gaji yang sedikit tetapi barang dan perkhidmatan bertambah banyak dan mengabui mata dan nafsu kita.

Mungkin jangkaan saya salah jika hanya berdasar kepada kursus itu sahaja atau mungkin ada lagi kursus-kursus lain yang saya tidak perasan kepentingannya.

Kalau nak tambah lagi satu sebab yang saya terfikir ni ianya berkaitan dengan ibadah atau amalan-amalan kita sendiri. Rasanya kita kena perbetulkan amalan-amalan yang disuruh oleh Rasulullah s.a.w. agar rezeki yang kita cari itu diberkati oleh Allah. Berkat atau tidak berkat? Boss saya kat sini selalu ingatkan hal itu.

Berikan pandangan anda  tentang kenapa dulu ok sekarang ko!

Sekian .......biar sedikit tapi berkat.

3 comments:

Anonymous said...

Salam dari melaka..pada pendapat saya ada banyak sebab perkara ini berlaku :

1. dulu keje gaji xtetap dan xstabil..so berhati2 dan beringat dalam berbelanja...skrg dh keje gov, gaji tetap, tiap tahun naik,loan pun sng lulus maka bertmbh hutang...tu jadi perbelanjaan melebihi pendapatan

2. pengaruh, terpengaruh atau dipengaruhi keadaan sekeliling...org ada, dia pun nak ada...org mampu, dia terduduk...

3. kos perbelanjaan yg semakin meningkat juga menyumbg kpd faktor2 ketidakcukupan ini ditmbh lagi dengan komitmen yg semakin bertambah

4. keberkatan dalam setiap perbelanjaan itu penting..kaji balik,nilai dan timbg tara balik kemana setiap sen rezeki Allah itu kita salurkan.....

Anonymous said...

Salam...

masalah kerja datangnya bukan setakat kerana masalah peribadi...masalah ditempat kerja juga mungkin jadi faktor kenapa keja jadi x ok...sama ada masalah antara rakan sekerja atau masalah dengan pihak atasan...

pihak atasan sepatutnya mencari jalan bagaimana utk membantu staf dibawah jagaannya...bukan dengan mencari jalan mudah dengan mengeluarkan kata-kata seperti..

'anda tidak sesuai bekerja di sini...lebih baek bersedia awal untuk berundur secara terhormat atau diberhentikan...'

kata-kata ini berbaur ugutan dan dan rasanya selepas mendengar kata-kata seperti itu,, of course la rasa down...kadang-kadang ada yng mengugut dengan menggunakan nama 'penilaian prestasi'...

sudah berusaha namun apa yang dilakukan masih x betul di mata pihak atasan...kerja yang dilakukan x pernah diiktiraf oleh atasan...

rasanya ini juga menyebabkan kerja yang ok jadi x ok...yg teratur jadi x teratur...

Anonymous said...

Salam...

Bagi pendapat saya, perkara ini berkait rapat dengan diri kita sendiri. Mungkin kita terlupa bersyukur di atas apa yang allah berikan pada kita selama ini. Dahulu sebelum kita mempunyai kerja yang tetap, kita sering berdoa dan berusaha untuk mendapatkan kerja tetap.Tetapi apabila kita sudah mula diterima bekerja, kita mula mendabik dada, berasa selesa dengan pendapatan tetap setiap bulan dan berpencen. Kemudian permikiran negatif mula muncul dalam diri masing-masing, membuat kita berfikir alngkah lamanya aku harus berkerja di sini.. mugkin 20tahun atau 30tahun lagi.. satu jangkamasa yang agak lama yang mungkin mendatangkan kebosanan, tetapi bila memikirkan hutang-hutang yang perlu dibayar, tambahan hutang bank,menyebabkan kita masih bekerja dengan pendapatan gaji yang minima setelah dipotong hutang-hutang tersebut... Satu lagi penyumbang ke arah tersebut adalah, kita datang kerja dengan nawaitu yang tidak betul, Sepatutnya kita pergi kerja dengan nawaitu kerana allah taala, kerana kerja juga satu ibadah alam islam. Tetapi kebanyakkan kita datang kerja, tapi suka mencampur aduk urusan peribadi dengan kerja. Seperti contoh suka mencampuri hal peribadi orang lain yang mana tidak bersangkutan dengan urusan kerja. Ini semua boleh mencetuskan salah faham, bermasam muka,dan mungkin tidak bertegur sapa. Tetapi jika kita menghormati antara satu sama lain, bekerjasama dan faham etika kerja kita... Insyallah ini akan mewujudkan satu suasana yang amat menyeronokkan ketika kita berkerja...

Sekadar Pendapat...
Maaf... Tiada blog...

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails

Nuffnang Ads